Book Creator

Bahasa Jawa Kelas 4

by Yoelis Arna

Cover

Loading...
Comic Panel 1
Loading...
KATA BERIMBUHAN
Loading...
BAHASA JAWA KELAS 4 GENAP
Loading...
MATERI BAHASA JAWA KELAS 4
1
Kata Berimbuhan
Tembung dalam bahasa Indonesia artinya adalah "kata". Tembung yaiku rerangkane swara kang metu soko tutuk kang ana tegese lan dingerteni surasane. Saben rerangken swara kang metu saka tutuk tur ngemu teges, iku diarani tembung. Dene yen ana swara kang metu saka tutuk ora ana tegese, iku ora kalebu tembung
2
1
CAPTIONS (clockwise) insert your text captions here
Tembung ing basa Jawa yaiku:
1. Tembung Lingga (kata dasar) 
yaiku tembung kang isih wutuh, durung oleh tambahan (imbuhan) apa- apa.
Tuladha: tangi. angkut, bali, tuku, tulis, lan liya-liyane.
2. Tembung Andhahan
yaiku tembung sing wis owah saka asale, amarga wis oleh ater-ater, seselan, utawa panambang.
Tuladha: mangan, ngombe, nangekne, ngangkut, balekne, tinuku, tulisna, lan liya-liyane.
3.  Tembung Wod 
yaiku tembung sakecap utawa sawanda (suku kata) sing wis duwe ateges utawa surasa.
Tuladha: byar, tir, cis, rong, cet, bleng, bom, pil, lan liya-liyane.
3
Dalam bahasa Jawa dikenal beberapa bentuk kata, salah satunya adalah tembung andhahan. Tembung andhahan adalah suatu kata yang terbentuk karena kata dasar mengalami proses afiksasi atau imbuhan.
Tembung andhahan dalam bahasa Jawa sangat erat kaitannya dengan tembung Lingga atau kata dasar. Kedua tembung ini dianggap penting sehingga harus dikuasai dalam kehidupan sehari-hari.Dikutip dari buku Belajar Bahasa Daerah Jawa oleh Rian Damariwara, berikut macam-macam imbuhan dalam bahasa Jawa, yakni:
4
Macam-Macam Imbuhan Tembung Andhahan
Ater-ater (Awalan/Prefiks)
Ater-ater merupakan imbuhan yang terletak di depan kata dasar atau tembung lingga. Bentuk awalan bahasa Jawa terdiri dari dua macam yakni ater-ater anuswara dan ater-ater tripurusa.
1.Ater-Ater anuswara

Ater-ater ini merupakan tambahan pada awal kata yakni m,n, ng-, dan ny-. Penggunaan ater-ater anuswara terdapat kata yang diawali huruf konsonan seperti p, w, t, th c, k, dan s. Jika huruf tersebut diberi tambahan ater-ater anuswara akan melebur atau hilang.
5
Contohnya:

-Kata pacul ditambah dengan awalan m menjadi macul.

-Kata tulis ditambah dengan awalan n menjadi nulis.

-Kata Kancing ditambah dengan awalan ng- menjadi ngancing.

-Kata Sambel ditambah dengan awalan ny- menjadi nyambel.
PrevNext